Rabu, 08 Oktober 2014

Curahan hati sang pemalu 2

Sebelum kuliah, saya sempet-sempetin dulu curhat disini. Curhat tentang nasib saya yang sungguh begitu tragis (sok dramatis banget LOL), menjadi seorang pendiam plus pemalu yang gak pernah bisa nongol kalau lagi ada diskusi kelas :(

( mumpung otak saya masih lancar nulis-nulis disini jadi saya sempetin dulu deh ! nanti lupa, jadi gak punya bahan lagi )

Kalau seorang pemalu plus pendiam ngebet banget pengen jadi juara kelas, mereka harus banting keringat lebih dari orang yang udah punya modal PD tinggi. Harus usaha ngomong dan tentunya harus pintar cari perhatian. Aduuh ~ beratnya ! mungkin yang lain nganggap ini hal mudah tapi kita sebagai makhluk yang begitu sengsara spesial itu SUSAH BANGET !! kalau bisa dibilang, inilah kiamatnya orang-orang pemalu versi duniawi .. -_-

Apalagi kalau saingan kita itu selain percaya diri juga pintar dalam bidang aritmatik, teknologi dan olahraga. PemalueRS ambisius pasti akan menerapkan TEORI: Pacar Berkonsultasi dengan Guru biar Beolnya Tertawa didalam Kubur

  1. Pacari dukunG
  2. Dapat konsultasi gratis
  3. Pelet guru dan sekutunya
  4. Santet musuh biar beolnya nyangkut (?)
  5. Tertawa beringas .. 
  6. Putusin dukunG di lubanG kubur
Tapi saya bukan pemalueRS ambisius lho WEEH :P adakah yang tersinggung ? Kalau ada, Gomen ... Sesama makhluk Tuhan harus saling mengingatkan, yang marah, pantatnya panuan . . .HAHAHA

( the real dukunG telah bersabda )
 
Hmm .. jadi pemalu plus pendiam itu sebenarnya ada enaknya juga. Tergantung bagaimana tersangka menilai ini. kalau menurut saya, dengan pemalu kita bisa lebih dewasa dalam mengambil keputusan. Orang pemalu itu gak mau merepotkan orang lain. Jadi, kalau lagi cari jalan pintas itu kebanyakan dia pake jalan tengah, yang membuat semua orang merasa aman, damai, tentram, dan sejahtera.

( Kayaknya orang pemalu cocok banget jadi petugas siskamling, gitu ya ? enak banget buat nyadarin pencuri )

Orang pemalu itu susah banget melampiaskan kemarahan didepan orang lain. Biasanya mereka lebih memilih memendam perasaan mereka, nutup pintu kamar, dan menulis hal yang mereka gak suka itu di buku harian. Mereka takut kalau harus melukai perasaan orang lain. Takut tersinggung, takut marah dan lebih-lebih takut dijauhi. Oleh karena itulah, mereka kadang menutup diri. Diluar terlihat ansos tapi hati mereka itu udah kayak hati malaikat. Jadi gak perlu ragu sobat ! didunia ini masih banyak manusia yang baik kok termasuk yang nulis ini

Eitts .. walaupun begitu jangan nyepelein orang pemalu deh ! saya peringatkan hati-hati saja menghadapi orang seperti ini. Emang orang pemalu plus pendiam itu emosinya gampang reda, tapi kalau kesalahan kalian sudah melewati ambang batas, dia bisa membunuh siapapun yang lewat didepan mereka ! seriusan .. saya gak bercanda ! cuma bedanya saya itu masih bisa balance emosi saya. Paling kalau marah besar cuma nendang-nendang barang gitu. Namun, kalau yang pendiam itu labil, waduh ! kalian bisa melayang lho ke atmosfer .. dan mati dinikahin alien di luar angkasa.

( kamu mati karena gak kuat liyat anak hasil perkawinanmu dengan alien -_- )
 
Jadi jangan membuat orang pemalu plus pendiam itu marah. Yaemang .. ada tipe golongan ini yang polos, kayak teman saya tapi langka banget boo .. kayak kentut 30 detik. Siapa coba yang pernah ? tapi ya jangan dihindari juga. Mereka itu kebanyakan marah cuma kalau kalian buat kesalahan SANGAT AMAT besar dan gak semua tipe pemalu plus pendiam itu pernah punya niatan membunuh sih. Ada yang pernah sesekali berpikiran gitu ketika setan lewat*maybe kayak saya* tapi mereka kebanyakan bisa kontrol emosi. Orang pemalu itu adalah orang yang paling bisa kontrol emosinya,  lebih dari siapapun ( Ini gue lebay banget, Njirrr ! )

But kalau pemalu plus pendiam plus labil and temperamen. Hey ..Put your hands up, anyone ! (saya pun akan lari terbirit-birit kalau melihat manusia ini. kayaknya mirip banget sama psikopat. Aku takut direbus, TIDAAAK !)

Selasa, 07 Oktober 2014

Curahan hati sang pemalu


Pemalu itu kata orang identik dengan manusia kuper, irit ngomong, dan jago berimajinasi. Iya sih ! emang benar kata orang tentang hal itu. Saya mengakui statement itu karena saya pun demikian halnya (apppaahh ??) Pemalu itu beda loh sama pendiam. Orang pendiam belum tentu pemalu namun orang pemalu pasti pendiam. Btw, saya adalah penganut kedua paham ini. Sungguh begitu mengenaskannya saya. Betapa kejam hidup ini :(

( tapi sekejam kejamnya hidup ini, masih lebih kejam kalau kamu ninggalin aku XD )

Pemalu plus pendiam gak bisa saya sangkal sudah menjadi penyakit saya sejak kecil. Entah ini sebenarnya penyakit turunankah atau penyakit kutukan tapi yang jelas ini sudah saya rasakan sejak saya SD titik. Kalau mesti diflash-back dulu waktu masih balita itu, rasanya saya masih normal. Saya malah masih ingat ketika saya main sama anak-anak tetangga dan sepupu-sepupu jauh. Setelah sudah besaran dikit, mulailah ini penyakit gejalanya tampak. Dulu awal-awal SD itu masih stadium awal, nah ! sekarang kayaknya udah menjalar banget ni penyakit. Ya emang ! Meskipun penyakit ini ada obatnya, tapi di saya itu gak ngaruh banget. Segala nasehat dan petuah-petuah dari sesepuh gak saya dengerin. Kalimat “Kayaknya susah banget” itu sering banget mantul-mantul padahal dalam hati udah ada niat loh ! dulu sempat juga ikut terapi hypnosis-hypnosisan gitu, tapi gak ngaruh weeh ! saya gak bisa tidur walaupun sang hipnoterapor (?) sudah bilang tidurlah, tidurlaaah, tidurrrllaaaah. Saya cuma bisa ngakak melihat sang hipnoterapor (?) bingung-bingungan. Lha ? apa dia gak tau kalau ada orang yang gak mudah dihipnosis ? saya kan sudah orangnya suka gak fokusan dan sering banget mengkhayal saat beraktivitas. Saya dalam hati saat itu cuma bilang “ye .. ye .. gak kena, gak kena” hehe .. tapi serius saya menyesal kenapa saya ditakdirkan jadi seorang pengkhayal ? jadinya di kegiatan apapun suka gak fokus. HukHuk ..

(nelen kapak)

Orang itu kenapa ya kalau mandang orang pendiam itu kayaknya ilfeel banget walaupun mereka udah mandi kembang 5 kali sehari ? Apa masih bau ketek atau kenapa .. kayaknya orang pendiam itu menurut mereka enak banget untuk dijauhin gitu ? dan enak banget buat dijadiin bahan gosipan (tapi Alhamdulillah saya gak pernah punya teman segerombol yang kayak gini. Denger-denger di daerah lain sih banyak).

Padahal mereka pemalu itu pasti karena faktor lingkungan. Trust me, ini pasti karena faktor lingkungan. Entah karena keluarga yang broken home atau merasa orang tua mereka terlalu overprotective atau mungkin berbagai alasan lain yang lebih banyak. Orang pemalu itu memang kalau dilihat sekilas tampak sangat menikmati kesendiriannya padahal dalam hatinya dia itu menangis loh ! (ini karena saya pemalu makanya saya benar-benar sangat mengerti perasaan pemalueRS). Dia sebenarnya cuma gak tau bagaimana caranya untuk bisa membuat topik menarik yang membuat orang lain tertarik gabung dengannya. Makannya guys, kalau kamu punya teman pemalu, buruan rangkul dia ya ? diluar kelihatannya biasa saja tapi didalam hatinya itu sakiitt banget karena gak ada yang kayaknya sudi untuk bicara dengan dia. Kayak merasa hidup di planet asing gimana gitu .. pokoknya gak bisa saya gambarin betapa sedihnya perasaan orang pemalu dicuekin karena saya bisa merasakannnya.

Sebenarnya saya itu cuma tipe orang pendiam aja tapi kalau sudah ada diskusi terus seperti disambar gledek dosen nyuruh beri tanggapan, barulah saya berubah wujud XD but overall saya itu pendiam walau ada pemalunya juga sih (samadoang, ya ?)

Nasib orang pemalu itu kalau nggak apes ya sial (samadoang, sih !) apes dan sialnya itu tanda kurung dalam bidang akademik ya ! Orang pemalu itu sulit banget maju. Sepintar-pintarnya orang pemalu kalau pemalu ya bakal kalah juga -_- Apalagi dalam diskusi, kan ? perlu banyak hal-hal yang diutarakan. Sebenarnya orang pemalu itu (pemalu dalam artian yang punya otak kinclong aja sih di part ini) udah punya gagasan apa yang perlu diutarain. Cuma cara keluarnya itu loh ! kayaknya susah banget, pengen mulai dari A atau B, ya ? pokoknya .. galau banget. Jadi kelihatan speechless gemana getuh .. pengennya langsung putar lagu-lagu armada yang slow biar nangisnya langsung seember. Ettdahh … betapa kejam hidup ini :(

Jadi kalau sang pemalueRS sudah kuliah, pasti mereka akan susah banget menonjol. Sistem kuliah itu kan banyakan diskusinya dari tugas writingnya. Pokoknya, kalau mau onward itu benar-benar harus ngerombak diri dulu deh ! tapi ya gitu, kan pemalu sudah jadi kebiasaan. Saya saja setengah mati niat tapi bolong-bolong juga. Ettdahh .. akhirnya saya melambaikan tangan ke kamera, capek ! tapi bukan berarti saya nyerah loh. Saya cuma lagi butuh istirahat doang plus nunggu pesanan supplement peningkat stamina biar bisa bangkit lagi.

Selasa, 23 September 2014

Naskah drama persahabatan

Jengjengjeng ** naskah drama kedua yang aku buat akan ku-publish ..
Hehe .. di kesempatan yang indah ini, saya mau publish teks naskah drama keduaku.
Teks naskah drama kedua ini menceritakan tentang persahabatan yang awalnya saling membenci. Ada unsur-unsur komedi di dalam sini. Pokoknya lebih seru dari naskah drama pertamaku :)
Tapi sayang, naskah drama ini pakai dialek anak muda sulsel kebanyakan kalau berkomunikasi secara nonformal. Jadi, beruntunglah anak sulsel yang menemukan blog ini atau anak dari daerah lain yang mengerti jugalah ! misal dari sulawesi tenggara atau tengah ^^


kalau mau download via sharebeast, hapus checklist untuk sharebeast downloader.




JANGAN MEREPOST TEKS NASKAH DRAMA INI DI BLOG ANDA TANPA MENYERTAKAN LINKNYA ..
UNTUK REFERENSI, SILAHKAN TULIS LINK BLOG INI JIKA PERLU ^^

Naskah drama cinta persahabatan 5 orang

Pada kesempatan kali ini, saya akan posting mengenai teks naskah drama buatan saya. Teks drama ini kalau tidak salah ingat saya buat saat saya kelas 2 SMA. Ini teks drama pertama yang kubuat jadi kalau jelek yah saya pasrahkan saja sama yang diatas :( hehe .. Naskah dramanya bercerita tentang cinta dan sedikit bumbu-bumbu persahabatan. Maklum, dulu kan masih kena sindrom anak SMA gaje gitu, masih mencari jati dirilah istilahnya, jadi topiknya beginian lagi -_- ! tapi sekarang yang bikin teks drama ini sudah dewasa kok, walau kalau diliat sekilas masih kayak umur 12 tahun, masih imut-imut gimana gitu ENNG ** 
hehe .. cuma mau lelehin suasana aja sob ! maaf kalau berantakan,  klo butuh link download, komen ya ^^

MENJADI SESOSOK YANG BERARTI

BY : LILY ISTIGFAIYAH


Libra : Cleo !
Cleo : (serius membaca buku) mmm ..
Libra :  kamu udah ngerjain tugas seni yang diberikan oleh pak laode ?
Cleo :  (sambil membaca buku) tugas membuat  lagu ciptaan sendiri itu, kan ?
Libra : Iya.
Cleo : (menutup bukunya) udah dong !
Libra : Bantuin aku juga, yah ! tugasnya susah. Aku nggak bisa ngerjain itu.
Cleo :  bukannya semua tugas itu kamu anggap susah yah ?
Libra : ahh.. kamu mah sukanya bilang begitu. Bilang aja kamu nggak mau bantu aku.
Cleo : iya .. iya. Aku pasti bakalan bantu kamu kok !
Libra : (tersenyum) makasih yah J
Cleo : (membuka bukunya kembali)
Libra : kamu memang lagi baca apaan sih ?
Cleo : nih (menyodorkan buku fisika ke Libra)
Libra : oh .. gak tertarik. Aku pergi dulu !


(libra pun mulai beranjak ke tempat duduknya. Dia mulai melangkah. Tiba-tiba, April datang dan memegang bahunya)

Libra : Gawat apanya ?
April : Si Mikha berulah lagi
Cleo : (menoleh) Berulah apaan lagi sih dia ?
April : (Menarik tangan Cleo dan Libra)

(April mengajak mereka keluar halaman sekolah, tepatnya di got)

April :   (melihat ke segala arah dan menunjuk  sesuatu di got) itu !
Cleo : (histeris) kunci motorku.
Mikha : (menghampiri cleo) Sekarang, giliran kamu yang aku kerjain. Emang enak !
Cleo : Ambilin kunci motor aku sekarang !
Mikha : Kalau ku tea ?
Cleo : Pokoknya, ambilin kunci motorku sekarang !
Mikha :  Ogah ! kemarin kamu ngerjain aku juga, kan ? kamu nyampur cairan gatal ke air putihku. Lihat ( menunjukkan kulitnya) ! kulitku pada bentol-bentol semua.
Cleo : Itu mah derita loe !
Mikha : Pokoknya nggak !

(Cleo sangat marah dengan perlakuan mikha. Secara spontan dia pun menginjak kakinya dan pergi)

Mikha : (memegang kakinya) aduh .. aww .. sakit

(mereka bertiga (cleo, libra, dan april) mencari ranting pohon kesana kemari. Setelah beberapa saat mereka pun menemukannya)

Cleo : (berusaha menggapai kunci motor itu dengan ranting) Libra, bantuin aku !
Libra : Dari tadi aku juga udah bantuin.

(mereka berusaha mengambil kunci motor itu. Tapi entah arang apa yang menyebabkannya, cleo menjadi hilang keseimbangan dan jatuh di got. Teman-temannya ikut terimbas).

April : Aduh .. sakit
Cleo : Semua ini gara-gara mikha.
Mikha :  (menghampiri mereka sambil tertawa) Rasain kamu, Cleo ! emangnya enak nyemplung di     got ?
Cleo : Diam !
Mikha : Baunya bikin aku mau mual saja (menunjukkan ekspresi akan muntah)
Libra : Mik, kok aku dan april nggak ditolongin sih ? kami kan nggak pernah macam-macam ma kamu ?
Mikha :  Aku sebenarnya mau bantu kalian untuk keluar dari situ tapi kalau kalian udah keluar, pasti deh kalian bantu cleo juga.
Libra : (terdiam)
Mikha : Aku mau pergi dulu yah. Dah ! (beranjak pergi)
Cleo : MIKHAAA ! AWAS KAU !

Latar tempat :Lapangan sekolah
Latar waktu : Pagi hari
Suasana : Ramai dan bahagia

Cleo : Kita harus ngerjain mikha yang jelek itu.
Libra : Aku nggak mau ikut

(Mikha terlihat melintas. Dia diperhatikan oleh banyak orang)

Cleo : Liat tuh (menunjuk mikha) ! masih pagi dia udah tebar pesona.
Libra : Kan mau-mau dia

(karena keceplosan, libra menutup mulutnya)

Cleo : (melihat april) hey !
Libra : Pokoknya aku nggak mau ikut
Cleo : (melihat april) kamu pril ?
April : Apa ?
Cleo : kamu mau nggak bantu aku gangguin mikha ?
April :   (melihat keadaan sekelilingnya) disini nggak ada bambu, cleo !
Cleo : (kesal) Ganggu oon, bukan bambu.
April : Apa ?
Libra :   Sebentar siang, kamu check up lagi ke dokter yah  ! kayaknya alat bantu pendengaranmu lagi mampet.
Cleo : (memperbaiki alat bantu pendengaran april) kamu bisa dengar aku sekarang ?
April : (terdiam)
Cleo : Kayaknya benar. Alat bantu pendengarannya memang lagi dalam masalah.
Libra : Kasihan sekali temanku yang satu ini.
Cleo : Misi ngerjain mikha harus dipending lagi. hufft … (membuang napas melalui mulut).

Latar tempat : Di jalan
Latar waktu : Sore hari
Latar suasana : Ramai

Cleo : (menghentikan motornya) itu mikha kan?
Libra : Iya, ngapain dia ada di situ
Cleo : Tau ..
Libra : (terdiam)
Cleo : Kamu liat genangan air itu, kan ?
Libra : (mengangguk)
Cleo : dan mikha ada di dekatnya
Libra: (kaget) jadi maksudmu kamu mau … ?

(cleo menjalankan motornya. Dia melindas genangan air itu dan seperti yang telah diduganya, mikha kecipratan juga)

Mikha : Wei .. Liat-liat dong kalau nyetir.
(cleo menghentikan motornya. Dia kemudian berbalik melihat mikha)
Cleo : (tertawa)
Mikha : Monyet, liat nie bajuku.
Cleo : (menjulurkan lidahnya)
Libra : Maaf yah !
(cleo tancap gas, kabur meninggalkan tempat itu)
Mikha : Dasar sial !!!

Latar tempat : Sekolah
Latar waktu : pagi hari
Latar suasana : Ramai

(Cleo, libra dan april menuju ruang kelas. dalam perjalanan mereka melihat mikha yang terlihat menghampiri mereka)

Mikha : (mendekati cleo) wei ..
Cleo : Apa ???
(mereka berdua pun pergi berlawanan arah)
Libra : kok mereka sering berantem yah ?
April : (menggelengkan kepala)
Libra : kamu ingat nggak asal mula mereka jadi begitu ?
April : aku gak tau
(tiba-tiba seorang wanita mengejutkan mereka dari belakang)
Bindi :  (memegang bahu libra dan april) Libra, April !!!
Libra dan April : (berbalik) Bindi !!!!
Bindi : (tersenyum)
Libra : kapan kamu pulang dari Amrik ??
Bindi : Baru kemarin
April :  (melihat  bungkusan yang dibawa april) Itu apa ?
Bindi : tentu saja oleh-oleh untuk kalian
Libra :  (melihat isi bungkusan ) Coklat !!! kamu tau aja apa yang kami suka.
Bindi :  Aku kan sahabat kalian, jadi pasti aku tau.
April : (mengambil bungkusan) makasih yah
Bindi : Kok kalian belum masuk kelas ?
Libra : Ini semua gara-gara mikha dan cleo.
Bindi : mereka bertengkar lagi yah ?
April : seperti biasa !
Bindi : aku kira mereka udah baikan.
Libra :  baikan apanya ?? justru hubungan mereka makin memburuk.
Bindi : OOPSS !!!
April :  Daripada bahas itu lebih baik kita masuk kelas yuk !! keburu terlambat.
(mereka semua pun masuk kelas)

Latar tempat : Dalam kelas
Latar waktu : pagi hari
Latar suasana : semangat

Cleo :  Apa .. ? aku dan mikha akan sekelompok biologi ?
Pak nirwan : (mengiyakan)
Mikha : kok bisa begitu pak ?
Pak nirwan : (kesal) karena semua ini mauku
Mikha : nggak mau ahh ..
Pak nirwan :  (kesal) memang kenapa ? dia juga manusia kan ?
Mikha : Aduh, pak ! dia itu orangnya nyebelin
Cleo : (melihat mikha) kamu tuh yang nyebelin.
Pak nirwan :  sudah .. sudah hentikan sikap kalian yang seperti balita ini.
Mikha dan Cleo : (kesal)
Pak nirwan : pokoknya keputusan bapak ini nggak bisa diganggu gugat lagi. ngerti semua ?
Semua (kecuali mikha dan cleo) : ngerti pak !
April :  (angkat tangan) tapi pak, aku butuh kejelasan. Mengapa mikha sekelompok ma cleo ? kan nggak adil karena ada yang peringkat 1 dan 2
Pak nirwan :  Aku milih mereka agar mereka bisa saling kerja sama dan nggak pernah musuhan lagi.
Cleo : pak, bisa tidak aku nggak sekelompok ma mikha sekaliii saja ?
Pak nirwan : (berpikir) mm .. baiklah tapi ada syaratnya.
Cleo : gak apa-apa pak, beritahu saja syaratnya. Aku pasti akan berusaha memenuhi syarat itu.
Pak nirwan : kamu bisa nggak sekelompok ma mikha dengan syarat nilai biologimu akan saya kasih E. mau ?? (kesal)
Cleo : (tersenyum kecut)
Pak nirwan : Kalau begitu saya permisi dulu yah !
Semua (kecuali mikha dan cleo) : iya pak !

(mereka berdua pun saling memandang aneh dan kemudian membuang muka)

Latar tempat : Di depan sekolah
Latar waktu : siang hari sepulang sekolah
Latar suasana : Ramai

Cleo : ngapain kamu nunjukin mukamu yang  jelek itu ?
Mikha : kalau bukan demi tugas, ogah juga aku liat mukamu yang nyebelin itu.
Cleo : (menunjukkan mimik penasaran) memang ada apa ?
Mikha : Kita mau ngerjain tugas dimana ?
Cleo : (cuek) itu sih terserah kamu.
Mikha : Dimana ? (kesal)
Cleo : Ok ! kita ngerjain tugas di rumahku.
Mikha : baiklah
(mikha dan cleo akhirnya berpisah)

Latar tempat : Rumah Cleo
Latar waktu : siang hari
Latar suasana : panass

Cleo : (cuek) kamu udah datang
Mikha : (memasuki rumah cleo) rumahmu besar  juga
Cleo : (tersenyum kecut)
Mikha : (duduk di kursi)
Pak arlah :  (mendatangi mikha) ini temanmu yah, cleo ?
Mikha : (tersenyum)
Pak arlah : kamu tampan juga, yah ?
Cleo : tampan dari mana .. ? dari hongkong
Mikha : (kesal)
Pak arlah : (menegur cleo) nggak baik ngatain teman kayak gitu.
Cleo : (kesal)
Pak arlah : panggil bi rusti, nak !
Cleo : untuk apa, ayah ?
Pak arlah : yah tentu saja untuk menyiapkan minuman buat ..
Mikha : mikha om
Pak arlah : mikha !
Cleo : baiklah (mencari bu rusti dengan belagak kesal)
Pak arlah :  Semoga kamu senang disini yah nak mikha. Om mau pergi dulu.
Mikha : iya om !

(pak arlah pun pergi meninggalkan tempat itu)

Cleo :   (menaruh minuman di meja) Bi rustinya lagi nggak tau ada dimana jadi aku yang bikinin
Mikha : (mengambil minuman itu)
Cleo : kamu nggak usah belagak manis kayak gitu deh. Tunjukin aja sikapmu yang sesungguhnya pada ayahku.
Mikha : (tertawa sinis) ohh .. yah ! jadi kamu pikir tadi aku belagak manis ?
Cleo : Tentu saja
Mikha : ehh .. kamu belum pernah tau yah kalau aku tuh sangat baik dan manis. Cuma ke kamunya aja aku jadi vampire
Cleo : ihh .. gayamu itu loh !
Mikha : (kesal) kamu udah nyiapin bahannya nggak ?
Cleo : iya, ada diatas. Aku ambil dulu !
(cleo pun mengambil bahannya yang ada diatas. Dia kemudian turun kembali)
Cleo : Nih !! (melempar bahannya di meja)
Mikha : ehh .. bisa nggak sih kamu bersikap lembut sedikit ? aku dari tadi udah sabar nih (mengelus dada)
Cleo : (cuek)
Mikha :  andaikan bukan karena tugas, aku gak bakal melakukan ini.
Cleo : iya .. iya ..
(mereka pun mulai mendiskusikan tugas yang diberikan oleh pak nirwan oleh mereka. tugasnya yaitu berupa pengamatan terhadap pertumbuhan hewan hasil kloning.
Mikha :  besok kita akan melakukan touring ke taman cloning nasional.
Cleo : (cuek)
Mikha : ngerti nggak ?
Cleo : ngerti !!
Mikha : baiklah kalau begitu. Aku pamit dulu
Cleo : (tetap cuek)
Mikha : (kesal dan meninggalkan rumah itu)
Latar tempat : taman cloning nasional
Latar waktu : siang hari
Latar suasana : ramai
(mikha dan cleo melakukan pengamatan terhadap hewan hasil cloning bersama ahli yang ada di dekat mereka)
Mikha :  Kamu udah catat penyampaian ahli kloning tadi ?
Cleo : (menulis di nota) iya
Mikha : tolong kamu catat baik-baik yah !
(cleo melihat mikha dengan perasaan yang aneh. Dia tidak menyangka bahwa mikha akan berkata lembut seperti itu)
Cleo : iya
Mikha : (tersenyum kepadanya dan pergi)
Cleo : (tersadar) ehh .. kok aku jadi gini yah ??
(cleo mencatat dengan terperinci dengan apa yang telah dikatakan oleh ahli itu. secara tiba-tiba, matanya melihat mikha kembali dari kejauhan. Dia menolong anak yang terjatuh)
Mikha : (menggendong anak kecil) kamu nggak apa-apa adek ?
Anak kecil : (menangis) iya, kak. Tapi es krimku rusak.
Mikha : nanti kakak ganti yah ?
Anak kecil : (mengangguk)
(cleo nampak terperdaya oleh sifat itu. dia tidak menyangka bahwa mikha yang selama ini dikenalnya sangat lembut dan baik hati)
Cleo : Cleo .. mengapa kamu harus membenci orang sebaik itu ?
(mikha mengampiri cleo)
Mikha : udah selesai nulisnya.
Cleo : iya
Mikha :  kalau udah, ayo kita pergi. aku traktir kamu makan deh
Cleo : (menatap aneh) serius ?
Mikha : tentu saja
Cleo : pasti kamu ingin ngerjain aku kan ?
Mikha : (menggelengkan kepala)
Cleo : aku gak percaya
Mikha : kenapa ?
Cleo : kamu tidak pernah baik padaku
Mikha : Sebenarnya aku bisa saja baik. Hanya saja, kamu selalu memulai duluan. Aku selalu mengerjai kamu karena kamu yang memulai. Masa sih aku hanya diam saja melihat diriku dikerjain seperti itu ?
Cleo : (terdiam)
Mikha : yuk !
(mikha tanpa sadar menggenggam tangan cleo dan mengajaknya pergi. cleo sendiri tidak percaya dengan apa yang telah terjadi)
Latar tempat : ruang kelas
Latar waktu : menjelang siang
Latar suasana : semangat
Libra :  udah seharian ini aku gak pernah liat kamu berantem dengan mikha
Cleo : (melihat libra) kami udah baikan
Libra dan april : (kaget) haah .. ?
Cleo : aku udah introspeksi diri. Semua ini memang salahku. Aku yang memulai duluan. aku telah memikirkan ini tadi malam.
April : Waduhh ..
Cleo :  Kami bahkan makan siang bersama kemarin
April dan Libra : (semakin kaget) haah ..
Cleo : (tersenyum)
Libra : gimana ceritanya ?
Cleo : semua ini gara-gara pak nirwan
April :  ohh .. iya. Pak nirwan kan memberi kamu dan mikha tugas kelompok ? applaus buat pak nirwan (bertepuk tangan)
Cleo : (mengangguk)
Libra : (lega) akhirnya, tom dan jerry bisa akur juga.
(mikha pun datang dan menghampiri cleo)
Mikha : Kamu bawa catatan yang udah kamu tulis kemarin di taman kloning, cleo ?
Cleo : ini (memberikan catatan itu ke mikha)
Mikha : Biar aku yang susun tugasnya yah
Cleo : Aku kok nggak diajak ?
Mikha : nanti kamu capek lagi kayak kemarin
Cleo : nggak kok. aku baik-baik saja.
Mikha : (berpikir) mm .. baiklah
(mikha pun meninggalkan tempat itu. Libra dan april hanya melongo sedari tadi)
Latar tempat : Kafe
Latar waktu : Siang hari
Latar suasana : Ramai
Cleo :  (melihat kertas) susunannya tugas kita bagusan kertas 1 atau kertas 2
Mikha : (melihat cleo)
Cleo : Mikha, aku butuh jawaban
Mikha : (melihat cleo dan tidak menjawab)
Cleo : (melihat mikha)
Mikha : (tersadar) ooh .. terserah kamu saja
Cleo : kamu kenapa ?
Mikha : nggak kok
Cleo : (tersenyum dan melihat-lihat lagi)
Mikha : (serius) kamu tau nggak perasaan aku yang sesungguhnya padamu ?
Cleo : (melihat mikha) memang kenapa ?
Mikha : (serius) aku menyukaimu
Cleo : Duh .. kamu mau ngerjain aku lagi yah ? (tertawa)
Mikha : (melihat cleo serius)
Cleo : kamu jangan bercanda, mik (membuka kertasnya kembali)
Mikha : Aku serius
Cleo : (sambil melihat kertas) baru genap 1 hari kita baikan, kamu udah nyatain cinta
Mikha : Aku menyukaimu sejak dulu
Cleo : (kaget) hahh ..
Mikha :  Dulu .. aku sempat menyukaimu. Kamu memang terlihat sempurna dimataku, saat itu. Hingga akhirnya kamu melakukan sesuatu yang tidak aku inginkan. Kamu merusak cincin peninggalan ibuku.
Aku sangat kesal dengan tingkahmu yang telah keterlaluan. hingga akhirnya, aku juga memutuskan untuk mengerjaimu.
Kini semuanya telah berubah. Kamu menjadi seorang sosok yang baik. Aku senang dengan perubahan itu.
Cleo : (kaget) jadi dulu kamu menyukaiku ??
Mikha : yah .. kalau boleh jujur.
Cleo : tapi kalau itu benar-benar cinta, mengapa kamu tega mengerjaiku ?
Mikha : kan telah aku bilang, karena kamu telah merusak cincin ibuku.
Cleo : (tidak mengerti) maksudnya ?
Mikha : Kamu tau tidak ? saat ibuku akan meninggal, ibuku pernah berpesan bahwa suatu saat nanti bila aku menemukan calon istri yang menurutku cocok, aku harus memberikan cincinnya kepada calon istriku itu.
Cleo : (semakin kaget) jadi sebenarnya cincin itu untukku ?
Mikha : iya, tapi kamu malah merusaknya.
Cleo : (menyesal) maafkan aku mikha !
Mikha : Yang berlalu akan tetap berlalu. Mereka tidak akan kembali.
Cleo :  Mikha, maafkan aku karena selama ini aku telah salah paham padamu. Aku pikir kamu orang jahat.
Mikha : sudahlah (tersenyum)
Cleo : (terdiam)
Mikha : Cleo, apakah aku masih punya harapan?
Cleo : (terdiam)
Mikha : Cleo .. tolong jawablah !
Cleo :  (berpikir) Baiklah, aku bersedia membuka hatiku untukmu
Mikha : (kaget) benarkah ?
Cleo :  Iya, mungkin kamu bisa membuatku nyaman.
Mikha : (tersenyum)
Cleo : Tapi nggak sampai lamaran dulu yah ? kita masih kelas 3 SMA.
Mikha : Tentu saja
Cleo : Kamu nggak ngerjain aku kan ?
Mikha : Tidak, cleo ! aku serius. Kamu ini ada-ada saja pikirannya
(Mereka pun tertawa berdua)
+++++++++THE END+++++++++++
Gitu aja sob. Garing ? Saya pasrahkan kepada Tuhan yang Maha Kuasa