Selasa, 23 Desember 2014

Galau Pulang Kampung

Yeah ! Akhirnya perjuangan gue selama seminggu terakhir untuk nyeleseiin tugas dari dosen udah selesai. Tugas yang buat mata gue udah kek kepompong lagi jemuran, udah tebel dekil lagi -,-

Tadi, gue juga udah ketemu sama pak dosen buat perbaikan nilai matematika yang error. Gue deg-degan juga sih sebenarnya, nilai gue bisa naik apa gak yah ? hufft ! keknya mimpi gue bisa jadi kenyataan kalau begini. Tuhanku, jangan sampe mimpi itu jadi kenyataan lagi, jangan sampe itu merupakan pertanda darimu. Mudah-mudahan itu cuma mimpi ketiban lewat. Tuhanku … aku galau (:

Setelah perbaikan nilai matematika, kini gue galau lagi karena suatu hal. Ini juga akan menjadi sajian cerita gue. Kita akan kupas tuntas setajam tatapan matamu *ngalay dikit kek peniti bros.

Pulang kampung sebenarnya adalah hal yang paling membahagiakan buat gue. Gue akan disambut dengan kue-kue yang ngantri menunggu gue makan mereka, dikasih tip sama bos besar, makan gratis dan air yang selalu mengalir sampe jauh *jargon iklan. Loe tau ndiri lah nasib anak kos kek gimana. Ah ~ gue mau nyanyi dulu deh. 

Lay lay lay lay lay panggil aku si jablay
Anak kos jarang pulang, aku jarang dibelai

Lagu ini gue persembahin untuk anak kos jablay yang udah pulang kampung. Aciecie yang udah bisa kenyang setiap hari :P

Sebenarnya perasaan gue gak seneng-seneng amat sih. Gue bingung, apa harus pulang hari ini atau mending gak usah pulang sekalian aja yah ? masalahnya gue mau nunggu nilai gue keluar dulu. Sempet, gue masih bisa mengulang nilai gue yang lain. Hal kedua yang gue bingungin itu tentang masalah pengkaderan. Gue ikut atau gak yah ? Kalau ikut, berarti libur gue cuma untuk beberapa hari dong ? well, emang kalau sudah pengkaderan ada liburnya lagi sih. Tapi, uang transpor itu emak -_-

Kalau misal gue milih pulang kampung dan sekalian gak usah ngikut pengkaderan, nanti takutnya dicuekin senior. Apalagi kalau banyak tugas, kan ? Kan lumayan tuh buat maba-maba seperti gue bertanya sama sesepuh-sesepuh yang udah nangkring duluan. Kalau gak ikut pengkaderan, berarti gue gak punya kesempatan untuk akrab juga sama sesama mahasiswa kehutanan. Gue sadar saat ini relasi gue sempit banget. Intinya, gue gak akan punya kesempatan untuk memperbaiki hal yang menjadi kekurangan gue.

Kalau misal gue harus milih ikut pengkaderan dan gak pulang kampung berarti gue nyia-nyiain kesempatan gue bertemu dengan keluarga dong ? mana gue rindu sama saat-saat gue ngelempar adek gue ke jurang (?) -_- dan gue rindu untuk nonton TV. Gue udah gak pernah pegang tuh benda selama 6 bulan.

Lalu kalau misal gue pulang kampung dan ikut pengkaderan juga, berarti gue harus siapin budget banyak-banyak dong ? mana bbm dah naik lagi -,-

Au ah ~ bingung.

Senin, 15 Desember 2014

Facts About Me !

Langsungmi nah ! ^^
  1. Nabilang temanna temanku, katanya bede pendiamka, poloska, dan pemaluka. Tapi jujur, penasaranka siapa sebenarnya bilang duluan. Temanna temanku atau i BEDE ?
  2. Selaluka namodusi cacing-cacing. Jadi janganmaki heran kalau kuruska walaupun banyak sekali porsi makanku.
  3. Paling tidak kusukami itu kalau saya jadi pemateri diskusi. Langsung kurasa mulas perutku sebelum tampil.
  4. Lebih kusuka saya mengerjakan soal fisika 50 nomor daripada diskusi. Saking tidak kusuka’nya.
  5. Paling tidak bisaka’ saya marah. Kesal iya.
  6. Beranika saya debat di sosmed tapi kalau haruski face to face, langsung kurasa gatal kakiku mau lari.
  7. Sayaji mungkin perempuan yang akan tetap tenang kalau ada cowok ganteng ngeksis di depan kelas.
  8. Waktuku SMA, pernahka’ menangis didepannya guruku karena nakalahka' teman yang sering kupatturuki di peringkat. Langsung jadi kayak adegan drama korea di kelaska'. Banyak orang juga menangis T_T
  9. Sekkeka’ dalam masalah pelajaran karena tidak yakinka’ sama jawabanku. Selaluka’ eksperimen salah-salah :D
  10. Mudahka' saya luluh kalau ada kuliat orang merengek-rengek.
  11. Kusuka musik off vocal tapi kalau khusus klasik tidak terlaluji.
  12. Dulu K-poperska, sekarang J-popers.
  13. Cita-citaku mau jadi programmer karena kalau bekerjaki tidak seringji ngomong.
  14. Mauka kuasaiki huruf hiragana dan katagana tapi selaluka menyerah diawal  -_-
  15. Waktu SMA, sayaji yang kerjakanki makalahnya teman-temanku. Langsungma itu senang kalau tiba-tiba bilangki guru ada tugas bentuk makalah. Soalnya banyak lagi kudapat sandro xD
  16. Tapi selalu tongka kurasa pasrah kalau ada temanku tidak nabayar-bayar makalah yang kubikinkanki.
  17. Selaluka speechless didepan umum tapi langsungka’ berubah saat didepannyaka’ laptoku. Entah ?
  18. Selaluka naik paling terakhir kalau ada tugas pembacaan puisi dan pidato di depan kelas. Itupun masih gemetarka’
  19. Seringka’ menangis sendiri di kamarku kalau kecewaka’. Paling tidak kusuka’mi itu menangis di depan orang banyak.
  20. Tapi dimomen tertentu, kadang menangis tongka’ didepan mereka baa’. Tidak bisaka’ tahanki mama T_T
  21. Tidak pernahka’ mengadu sama orang tua kalau ada masalahku.
  22. Pernahka’ nahukum guruku karena kuliyat-liyatiki. Padahal cewekji itu. Mungkin nakiraka bilang kusukaki kapanG ! atau mungkin karena tatapan mataku ba’ ? ah ~ ndak kutaumi ..
  23. Langsungka marah sama mama’ku kalau napaksaka pergi silaturahmi. Paling tidak kusuka ketemu sama orang-orang.
  24. Pernahka kedapatan bohong sama temanku waktu kelas 3 SMP. Bapakku yang acak-acakki.
  25. Tidak pernahka’ ikut organisasi disekolah.
  26. Lebih kusuka mengerjakan sesuatu sendiri daripada berkelompok.
  27. Bilangki teman SMAku, dewi penolongka’ bede. Iyalah ! ka sayaji yang kerjakanki tugasmu biasa -_-
  28. Peka sekali perasaanku. Jadi, mending ceritaima’ dibelakang daripada langsung didepan.
  29. Waktu SD sering kukasi’ menangis adekku tapi sekalinya SMP meka dia lagi sering kasi’ menangiska’. Dendam membara bede’.
  30. Tidak kutau bilang “R”
  31. Kentara kalau kesalka pasti kugenggam eratki tanganku baru kukasi’ goyang-goyang.
  32. Makanan kesukaanku barobbo dan yang paling tidak kusuka itu kapurung.
  33. Tidak mudahka’ marah memang tapi jangan tongki terlalu tindaska’ karena biasa itu orang teraniaya dikabulkan doanya.
  34. Tapi kalau sekali marahka’ toh, keluarki itu asliku baa’. Pernahma’ begitu sama mama’ku
  35. Sayami itu makhluk paling loading. Ndadami diatasku.
  36. Oon juga baa’, kurasa-rasa :D
  37. Plus budek. Auuu ~
  38. Tidak takutka’ saya sama kegelapan dan sendirian, kecuali disaat-saat tertentu.
  39. Kusuka warna putih.
  40. Tidak kusuka’ kalau ada orang gangguka’ saat berkonsentrasi. Langsungka’ kurasa mau menangis.
  41. Ndadami kalah cuekka itu disekolah. Pukulma kalau ada.
  42. Ndak terlalu cengengma’ kayak dulu waktuku di SMP.
  43. Muka datarka’ tapi sering tongja senyum. Aneh toh ~
  44. Suka’ka traktor traktir orang.
  45. Tidak kusuka’ dipanggil lily sebenarnya, karena sering ta’tukar namaku sama namana temanku.
 Itumo deh ~ capekma !

Selasa, 02 Desember 2014

Apakah mimpi ini akan jadi kenyataan (lagi) ?

Untuk kesekian kalinya, gue mimpi lagi saat sudah mau ujian akhir T_T

Gue keselnya bukan karena apa-apa, gan ! mimpi gue itu isinya selalu tentang peringkat gue dan orang yang kira-kira bakal dapet singgasana tertinggi. Mimpi gue kemarin malam itu kalau boleh jujur, menyedihkan gan ! IP gue rendah banget. Tapi wallahu alam, sebagaimana respon-respon gue dengan mimpi sebelumnya, gue tetep cuek. Walaupun pada akhirnya nyesel juga karena gak percaya duluan.

Kalau misalnya mimpi ini jadi nyata lagi, berarti gue emang bener-bener punya kemampuan yang spesial yang datengnya langsung dari Allah SWT. Gue catet ini sebelum final lho ! jadi kita liyat aja, apa mimpi gue ini akan jadi kenyataan lagi kek mimpi-mimpi gue sebelumnya atau tidak.

( ini emang udah jadi tradisi gue dari SMA. Sebelum ujian semester, pasti ada aja deh mimpi kek gini. Bahkan, gue bener saat nebak kalau yang meraih NEM tertinggi di sekolahan saat selesai UAN itu ningsih, sandi, ila dan gue. Berurutan pula. GILAAAA !!! )

Gini mimpinya :

Kemarin malem, gue mimpi tentang teman kelas gue. Namanya disamarin jadi anonim. Di mimpi gue itu, gue liyat dia dapet IP yang paling tinggi. IPnya sekitaran 3,6. Gue gak tau sih apa IPnya bakalan cocok atau gak. Tapi intinya, menurut mimpi gue, dialah yang akan meraih IP tertinggi di kelas.

Terus gue ngeliyat IP gue itu rendah gan T_T 

Gue gak inget tepatnya, tapi keknya cuma di kisaran dua koma delapanan deh T_T

Tapi wallahu alam, gue berusaha optimis dan tawakkal kepada ALLAH SWT. Hanya dia Dzat pemberi Rezeki ^^

Lalu, gue ngeliyat IP temen gue. Sebut saja namanya si eneng (gue samarin). Btw, IPnya error, gan ! gue gak tau sih maksudnya apa.

Sebenernya, gue juga ngeliyat IP beberapa temen gue sih tapi udah lupa-lupa inget nilainya berapa. Jadi itu aja deh ^^

Gue catet di blog gue ini. Ini gue tulis sebelum final lho ! kalau ini sampe nyata lagi, berarti gue bener-bener punya kemampuan khusus yang jarang orang miliki. Gue cuma bisa bersyukur pada ALLAH SWT.

Nanti gue akan kasi’ tau hasilnya sesudah pengumuman, ya ! Ciiyuu :*

Minggu, 30 November 2014

Sial yang berkah jilid II

Yosh ! sebenarnya gue belum niat tulis kelanjutan cerita ini tapi karena sang pensil hilang, Gue gak bisa kerja modul agama T_T

Jadi , Yah ~ daripada gak ada kerjaan, mending gue langsung buat lanjutan dari cerita ini aja. Gue sebenarnya udah kepengen nyeleseiin tugas ini tapi toko alat tulis di deket ramsis udah tutup. Pfpfpf .. sial banget T_T

(Curcol Limet)

Udah deh, gue langsung aja. Mana pala bleng lagi -_-

Bagian 3

Saat itu, gue sedang ngecek lagu JAPAN yang biasanya selalu gue dengerin di MP3 gue. setelah dicek, ternyata lagunya gak ada. HukHuk .. padahal itu adalah lagu yang wajib gue dengerin saat senggang. Gue coba nginget apa gue pernah hapus lagu itu atau gak. Udah merenung sejenak, keknya gak deh ~  yaudah, gue cari lagi dari awal.

Disaat gue lagi sibuk cari lagu, tiba-tiba mobil yang gue kendarai ngerem mendadak.  Gue pun otomatis langsung terdorong kedepan dan kejedot. Bukannya rasa sakit yang gue pikirin, gue malah meriksa pala gue dan nemuin bahwa otak gue masih ada.

Sebenarnya gak juga sih. Ini otak gue pinjem dari kakek moyang gue yang telah lama GRAD. Nanti kalau rusak ntar gue dijewer lagi, disuruh ganti pake seperangkat alat sholat dibayar cicil lagi (?) Hukhuk .. gue kan gak mau dinikahin ama kek moyang yang dah jadi pocong keblingset (?) nanti turunan gue pada pocong-pocong semua dong (??) gue kan maunya semua jadi kambing (???) karena kan gue kambing yang selalu menjaga kehormatannya (????) apaan coba (?????) kenapa gue jadi banyak tanda tanya gini (???????) apa otak gue udah diambil ama kek moyang gue barusan (? tak terhingga) *SKIPP

[ Lupakan tentang paragraf diatas jika loe merasa kalau loe adalah seorang akademisi. Itu cuma buat kaum alay professional dan alay ecek-ecek. Nah lho ! gue udah mulai lupa dengan kelanjutan dari cerita gue. Efek dari paragraph itu mungkin xD ]

Gue pun melihat didepan mobil bokap ada pengendara motor yang jatuh. Gue pun sontak kaget, ternyata kita udah nabrak orang toh. Mana pas didepan polisi yang sedang ngerazia lagi T_T

Gue udah deg-degan saat seorang polisi sangat itu ngedatengin mobil bokap. Polisi itu makin deket, semakin deket dan makin makin deket. Tiba-tiba, dia melongo ke kursi mobil bokap gue lalu gue perhatiin ekpresinya berubah. Gue bertanya dalam hati, ada apa gerangan ?

Bokap dan penumpang lain udah turun dari. Sisa gue sendiri yang ada diatas mobil. Gue melihat dari luar bokap gue marah-marah karena mobilnya kena lecet akibat sang pengendara motor itu. Tampak kumisnya yang semakin besar dan semakin terkembang. Mukanya udah merah padam kek sambel tomat. Gue cuma mikir dua kemungkinan saat itu, bokap gue ditahan dan gue gak ikut tes atau bokap gue dilepasin tapi pake duit kinyis-kinyis. Pasti gembira tu polisi. Huwaww !

Namun, diluar perkiraan gue, ternyata polisi itu gak ngapa-ngapain bokap lho. Soal adu argument, emang bokap guelah pemenangnya. Dia bisa meyakinkan semua orang dengan begitu gampangnya. Gue melihat ada om-om yang ngebela bokap. Ternyata dia saksi dari peristiwa itu. Gue baru tau kalau ternyata si pengendara motor itu lagi ngindarin razia dan buru-buru kabur. Ternyata sialnya, dia nabrak mobil bokap. Hmm .. orang guenya lagi sibuk cari lagu, mana sempet ngamatin situasi kek gitu. hehe ..

Gue langsung mikir kejadian saat polisi yang sangat tadi itu mengubah ekspresinya tiba-tiba. Menurut gue, itu aneh banget. Terus gue perhatiin sandaran mobil bokap dan gue ketawa ngakak. Wkwkwk ..

Panteslah dia takut. Orang disandaran mobil bokap ada jaket yang mirip dengan seragam tentara. Pasti dia pikir kalau bokap itu seorang jenderal. Apalagi ciri fisik bokap gue itu juga sangar banget melebih-lebihi polisi tadi. Suaranya juga gagah banget kek lelaki perkasa dari hutan. Pasti itu polisi ciut duluan. HakHakHak ….

Semua urusan udah beres tanpa ada yang dilaporin ke polisi dan tanpa duit ecek-ecek tentunya. Salah satu faktornya pasti karena jaket tentara imitasi itu. Namun, gue sih yakin-yakin aja tanpa jaket itu pun bokap pasti bisa menang. Polisi itu gak ada apa-apanya deh dibanding beliau. Selain sangar, bokap itu pinter dan keras. Emang bokap gue itu hebat tapi akan lebih hebat lagi kalau dia ngasih gue uang jajan bulanan lebih. Pasti kesuperiorannya buat gue akan lebih wao gemana getuh *Etdahh

Bagian 4

Sepanjang jalan, keluarga gue terus bahas hal tentang itu. Gue lama-lama bosan juga ngedengerinnya. Orang yang dibicarain itu-itu aja. Pfpfp .. coba kalau ditambah-tambah, bisa menarik tuh buat gue. Lama-lama, gue ninggalin mereka dan sibuk dengan kebiasaan lama, dengerin musik. Btw, lagu yang tadi udah gue temuin kok. Ternyata dia pindah folder doang. Hmm .. hal itu membuat gue gak bisa ngeliat kejadian yang tadi itu. Padahal keknya seru tuh *SetanGG

Waktu udah mulai siangan. Gue pun terjaga setelah tadi sempet terganggu dengan insiden kecil. Telinga gue juga udah capek keknya dengerin suara musik lewat headset. Gue pun mukul-mukul telinga dan udah agak baikan. Gue emang terjaga tapi gak pernah berhasil tidur. Saat dimobil gue kepanasan gak tahan karens bokap gak ngenyalain AC-nya. Jadilah gue bangun tidur bangun tidur bangun lagi tidur lagi. hehe .. jadi keinget sama mbah surip.

Bokap ngendarain kendaraannya lebih pelan dari yang tadi. Yaiyalah ! orang mobilnya udah lecet-lecet gitu, pasti dia udah trauma. Mana mobilnya kelihatan tambah kumel lagi xD

Gue sempet kok tadi turun cuma buat ngamatin mobil bokap dan ternyata emang jadi lecet gitu. Itu mungkin karma kali ya ! ^^

Walaupun udah ngendarain pelan-pelan, masih aja sial. Yupz ! sekarang jadi double sial, bokap gue nabrak lagi. pfpf .. tapi bedanya kalau tadi nabrak orang sekarang bokap nabrak anjing.

Keluarga gue mungkin nanggepinnya biasa aja tapi bagi gue pribadi, kejadian ini sama besarnya kek kejadian saat pengendara motor tadi. Gue terus noleh ke belakang dan mandang anjing itu. Kelihatan kalau dia udah mati. Gue merasa kasihan sama dia apalagi denger rintihan-rintihan terakhirnya. Hikshiks ~ ! gak tega T_T

Gue pun kembali noleh kedepan. Eh .. tiba-tiba bokap gue langsung ngingetin kalau kita udah sampe di jeneponto. Bokap juga bilang katanya kalau kita nabrak seseorang disini, kita akan digebukin sekampung. Alih-alih, langsung deh pikiran gue melayang ke hewan yang mati tadi. Apa kasus nabrak manusia sama dengan nabrak hewan disini ? sama-sama diringkus ?

Gue teringet pernah denger cerita bahwa apabila kita nabrak cewek disini maka kita diwajibkan nikahin dia. Tiba-tiba, gue langsung teringat sama tuh anjing. Gue bertanya dalam hati tentang kemungkinan jenis kelaminnya. Bahaya juga sih kalau-kalau ketahuan bahwa dia betina, tambah bahaya kalau orang-orang sini minta salah satu dari kita nikahin si jasad, dan tambah tambah bahaya lagi kalau ternyata yang ditunjuk itu gue. Wkwkwkw .. gue saat itu sebenarnya gak mikir serius, gan ! intinya gue cuma mengkhayal gaje sambil cekikikan sendiri ngebayang-bayangin ..

Khayalan gue membuat gue udah gak kasihan lagi sama tuh anjing. Sukur tuh penduduk di sekitaran situ gak ngeliyat ya ! gimana kalau sampe ketahuan ? ada kemungkinan tuh buat gue. Wkwkw …

Melupakan tentang masalah anjing tadi, gue pun kembali fokus. Gue cuma berharap semoga gak ada kejadian aneh-aneh lagi yang terjadi. Walaupun perasaan gue masih gak enak aja kek tadi. Bokap udah kembali stress ngendarain mobilnya dengan kecepatan hampir 100 km/jam. Gue pun ngumpet-ngumpet dalam hati, tuh bokap gue kok gak insaf-insaf ya ? Gue jadi rada-rada mupeng cubit dia. Menyebalkan ! -_-

Kita pun udah sampai di rumah sepupu gue. Jujur aja, saat itu gue bahagiaa banget. Badan udah pegel-pegel semua dan pesing. Gue mau mandi dan istirahat.

Niatan mau mandi, ternyata muncul lagi kesialan ketiga yang gak gue sangka-sangka. Kejadian ini lebih-lebih membuat gue bete dari dua kejadian yang tadi. Sial jilid ketiga . . . -_-

Hmm .. sorry ya gan ! berhubung bokap nyokap dan antek-antek gue dateng di ramsis, gue akhiri dulu kisah ini. Nanti bakalan diposting kok kelanjutannya. 

Maaf-maaf aje kalau candaan gue ada yang garing atau ada yang gak srek. Jujur, gan ! gue gak pinter-pinter amat becanda di kehidupan sehari-hari. Ini sebagai bahan gue untuk belajar dan menggali kekoplakan gue yang terpendam jauh didasar samudera hati yang berisi ikan-ikan tuna.

Oke, gan ! untuk nutup postingan gue ini, gue ingin loe semua berdiri dan kita nyanyi sama-sama. Eins, zwei, drei …

“Ada udang ada ikan jauh ditengah laut. Kesukaanku Fies** Seaf*** “ Korban Iklan

Jajajah …  Ok ! see you next time :*